December 1, 2020

Komplikasi Mata AS: Tanda, Gejala, dan Pengobatan

Seperti cockroach yang diketahui oleh sebagian besar orang dengan ankylosing spondylitis (AS), dampak potensial dari kondisi ini tidak terbatas pada punggung dan bahkan persendian Anda. Faktanya, di antara area yang paling sering terpengaruh oleh kesulitan AS adalah mata Anda.

Bukan hal yang mengejutkan, setelah itu, bahwa orang yang mengonsumsi obat anti-inflamasi tertentu untuk AS mereka jauh lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan uveitis. “Orang-orang yang menggunakan inhibitor TNF untuk AS mereka jauh lebih kecil kemungkinannya untuk terkena uveitis karena pencegahan TNF dapat mencegah kemajuannya,” kata Eric Ruderman, MD, seorang rheumatologist dan guru kedokteran di Northwestern College Feinberg School of Medication di Chicago.

Tidak jelas mengapa orang dengan AS menjadi ancaman uveitis, namun ada beberapa aspek penting dari awalnya.

Berikut adalah pengantar tentang bagaimana AS dapat memengaruhi mata Anda, kapan harus mencari terapi, dan juga apa yang diharapkan saat Anda menemui ahli medis.

Persisnya Bagaimana Peradangan Mata Terjadi di AS

Bentuk paling umum dari pembengkakan mata yang mempengaruhi orang dengan AS adalah bekas uveitis, juga disebut sebagai iritis.

Jika Anda mengalami ankylosing spondylitis, segala jenis modifikasi pada penampilan, kenyamanan, atau fungsi mata Anda perlu ditanggapi dengan serius.

Uveitis menggambarkan uvea Anda, lapisan jaringan di bawah bagian putih mata Anda. Uveitis anterior memengaruhi bagian depan mata Anda.

Sepertiga hingga 40 persen orang dengan AS akan mengalami reaksi inflamasi mata paling sedikit, menurut Organisasi Spondilitis Amerika.

Biasanya, tambahnya, uveitis hanya memengaruhi satu mata pada waktu yang ditawarkan.

Orang dengan tingkat penanda peradangan yang lebih besar dalam darahnya (seperti protein C-reaktif, atau CRP) mungkin jauh lebih rentan untuk mengembangkan uveitis, menurut Dr. Brancato. Mereka juga mungkin mengalami masalah yang lebih cepat memburuk.

Meskipun peradangan mata mungkin merupakan komplikasi umum dan sementara dari AS, itu tidak menyarankan Anda untuk menganggap enteng gejala terkait. Tanpa terapi yang tepat, pembengkakan mata dapat menyebabkan jaringan parut serta masalah mata terus menerus, termasuk kehilangan penglihatan.

Manifestasi Mata yang Harus Diperhatikan Saat Anda Memiliki AS

Pada individu dengan AS, tanda dan gejala uveitis “umumnya tidak kentara,” kata Dr. Ruderman. “Ini adalah orang-orang yang mengalami sakit mata merah dengan beberapa masalah penglihatan.”

Uveitis biasanya “terjadi secara tidak terduga,” kata Brancato. “Awal kepekaan terhadap sinar matahari bisa jadi tidak terduga, dan begitu pula keburaman.”

Selain itu, individu dengan AS yang mengalami flare uveitis dan setelah itu memulai pengobatan biologis – kecuali uveitis mereka, tetapi juga untuk AS secara umum – biasanya mengalami penurunan episode uveitis, menurut Ruderman.

“Ini tidak selalu bersamaan dengan kambuhnya artritis,” kata Lenore Brancato, MD, seorang rheumatologist dan seorang asisten guru kedokteran di New York University Langone Health di New York City City. “Mata adalah perhatiannya sendiri yang berbeda.”

Tanda-tanda umum uveitis anterior meliputi:

Idealnya, Anda harus menemui dokter mata untuk pemeriksaan dasar secepat Anda didiagnosis dengan AS, menurut Brancato. Ini memungkinkan segala jenis penyesuaian dalam penglihatan atau struktur mata Anda untuk dilacak, dan untuk menentukan segala jenis pembengkakan asimtomatik. “Saya pasti tidak bisa melihat uveitis hanya dengan menggunakan oftalmoskop di tempat kerja saya,” kata Brancato.

Jika Anda saat ini benar-benar telah mengunjungi dokter mata, mendapatkan konsultasi dengan dokter yang sama saat Anda mengalami gejala adalah yang terbaik, klaim Brancato. Jika salah satu orangnya belum menemui dokter mata saat ini, dia membantu menyiapkan rujukan cepat.

Jika Anda Mengalami Masalah Mata, Segera Temui Ahli Medis.

“Jangan main-main jika Anda tiba-tiba mendapatkan tanda dan gejala mata yang parah, mata merah atau ketidaknyamanan,” saran Ruderman. “Anda harus diperiksa sekarang oleh dokter mata.”

Dalam situasi uveitis yang sangat ekstrim, kata Ruderman, dokter mata Anda mungkin merekomendasikan steroid oral dengan atau tanpa penurunan mata. Dalam kasus yang jarang terjadi, berbagai obat lain atau suntikan steroid mungkin diperlukan.

Sementara kehilangan penglihatan akibat uveitis jarang terjadi dengan pengobatan ideal pada orang yang AS teridentifikasi serta terkendali, risiko ini merupakan faktor untuk mencari terapi tepat waktu, kata Brancato.

Perawatan untuk Uveitis Biasanya Terdiri Dari Steroid.

Untuk mengobati uveitis Anda, dokter mata mungkin akan menyarankan obat tetes mata steroid. Karena fakta bahwa obat ini dapat meningkatkan tekanan di mata Anda, penting untuk mematuhi pedoman dosis dokter serta kembali untuk semua jenis kunjungan tindak lanjut yang disarankan, kata Brancato. Kegagalan untuk melakukannya meningkatkan ancaman Anda untuk glaukoma sekunder, atau kerusakan pada saraf optik Anda, yang dapat menyebabkan kehilangan penglihatan.

Sementara uveitis parah biasanya memiliki tanda-tanda yang jelas, ada situasi di mana hal itu terjadi tanpa tanda-tanda tersebut dan hanya ditemukan dalam pemeriksaan mata rutin, menurut Brancato.

Dengan tanda dan gejala apapun, “yang penting ditangani dengan serius,” kata Ruderman. “Jika Anda mengalami mata merah, ketidaknyamanan pada mata Anda, atau jenis masalah apa pun dengan penglihatan, itu perlu penilaian lebih awal daripada nanti.”

  • Sakit mata
  • Mata merah
  • Tingkat kepekaan terhadap cahaya (fotofobia).
  • Penglihatan kabur atau menurun.

Brancato ingat bahwa penderita uveitis terkadang menggambarkan perasaan “gritiness” atau lekas marah di mata mereka.